Profil TBM Komunitas Seni Kuflet

Komunitas Seni Kuflet merupakan sebuah organisasi Nirlaba yang bergerak dibidang seni dan sastra. Didirikan pada tanggal 12 Mei 1997 di Kota Padangpanjang, Sumatera Barat. Pendirinya adalah Prof. Dr. Mursal Esten, Dr. Sulaiman Juned, M.Sn, Wiko Antoni, S.Sn., M.Pd, Maizul, S.E, Netti Herawati, S.S, I Dewa Nyoman Supenida, S.SKar, M.Sn dan Drs. Jufri, M.Sn. Kuflet berasal dari bahasa Yunani, berarti bait dalam puisi, menyatukan antaran satu baris dengan baris yang lain saling berhubungan. Jadi, Kuflet asalnya suatu kumpulan satu orang dengan orang lain sehingga membentuk kelompok yang memiliki tujuan sama, yaitu kekeluargaan.

Komunitas Seni Kuflet berkedudukan di JL. A. Rivai no. 146, Kampung Jambak, Padangpanjang, Sumatera Barat, Indonesia. Komunitas Seni Kuflet di pimpin oleh Soleha Hasanah Nasution. Kuflet sedang menggarap pertunjukan naskah Kemerdekaan karya: Wisran Hadi, sutradara: Dr. Sulaiman Juned, M.Sn, pertunjukkan Jambo “Jalan Pulang” karya/sutradara: Dr. Sulaiman Juned, M.Sn. kegiatan rutin latihan olah fisik seperti: olah tubuh, olah vocal, olah nafas, keseimbangan dan lainnya, pada hari sabtu pukul 09.00 WIB. Diskusi rutin tentang sastra, menulis (novel, cerpen, puisi, berita, esai), dan sebagainya.

https://www.facebook.com/komunitasseni.kuflet

Radio Online Pustaka Daerah Kota Padang Panjang

Assalamualaikum, Ada yg baru nih di Dinas Perpustakaan dak Kearsipan Kota Padang Panjang, yaitu Radio Online, yuk dengar radio Online kami sembari beraktifitas 😉😊 .
Salah satu kebutuhan masyarakat saat ini adalah informasi yang dapat menambah ilmu yang dapat diterapkan dalam kehidupan sehari-hari, misalnya informasi seputar kesehatan, tips memasak atau informasi tentang pelajaran. Semua informasi tersebut dapat diperoleh baik dengan membaca atau menggunakan media elektronik seperti radio.
Untuk itu Dinas Perpustakaan dan Kearsipan mengangkat inovasi Radio Online Perpustakaan, yang akan mengudara setiap hari Senin – Jum’at dengan konten-konten menarik. Jadi masyarakat yang ingin memperoleh informasi seputar tips-tips kehidupan sehari-hari sambil bekerja dapat mendengarkan Radio Online Perpustakaan.

#literasiinformasi

#literasi

#informasi

#radioonline

#radioonlinestreaming

#DPK

#radiodpk

Niki Martoyo di SDN 03 Guguk Malintang 10 September 2019

Lanjutan pelaksanaan program yang sudah dirancang untuk pendidikan berbasis keluarga, dengan Kak Niki (Pendongeng /Pemerhati Dunia Anak dan Pegiat Literasi/ Pegiat Pojok Baca Sahabat Bukit Tui/ Instruktur Kelas Mendongeng Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Padang Panjang) di SDN 03 Guguk Malintang bersama Paguyuban SDN 03 Guguk Malintang.
Pelaksanaan aksi dengan melibatkan orang tua dalam program pendidikan keluarga disekolah, insyaAllah akan terus digalakkan sehingga berdampak dimasyarakat. Setelah aksi mengumpulkan barang bekas yang bisa diolah, dilanjutkan pada hari sabtu depan, dengan kegiatan gotong royong dikelas yang melibatkan orang tua siswa. Barakallah
Selasa, 10 September 2019.

“Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Padang Panjang”
“Dinas Pendidikan Padang Panjang”

Kabid Paud Provinsi Sumbar


Salam literasi !
Literasi Masyarakat



https://facebook.com/story.php?story_fbid=2450623581689661&id=100002261294648

Lapak Baca Di Taman Ramah Anak “LEMBUTI”

Selamat pagi sahabat Pustaka, NANTI siap Jumat pukul 14.00 wib , kita Mobil Pustaka Keliling akan kembali datang ke TAMAN LEMBUTI depan POLRES PADANG PANJANG untuk LAPAK BACA 💁
Ayooooo ibuk2 bapak2, adik2 datang beramai2 datang ke Taman Lembuti , tentunya kita banyak koleksi buku2 cerita untuk anak, dan penampilan bakat langsung dr anak2 Komunitas sahabat Ceriaaaaa 👏👏😍
Di Tunggu kedatangan sahabat Pustaka 👌👆👏

Jenis literasi informasi dan Literasi Digital

Jenis literasi informasi

Literasi informasi terdiri dari berbagai literasi sebagai berikut :

A. Literasi  visual

Yang pertama ialah literasi  visual artinya kemampuan untuk memahami dan menggunakan citra, termasuk kemampuan untuk berpikir, belajar, dan mengungkapkan diri sendiri dalam konteks citra. Literasi visual adalah kemampuan untuk memahami serta menggunakan citra visual dalam pekerjaan dan kehidupan harian. Literasi visual mencakup integrasi pengalaman visual dengan pengalaman yang diperoleh dari indera lain seperti apa yang didengar, apa yang dibau, apa yang dikecap, apa yang disentuh serta apa yang dirasakan. Kompetensi literasi  visual memungkinkan seseorang untuk memilah serta menafsirkan berbagai tindakan visual, objek dan atau simbol. Dari situ, seseorang dapat berkomunikasi dengan orang lain, membuat pamflet, tengara, membuat halaman Web.

B. Literasi  media

Literasi media ialah kemampuan seseorang untuk menggunakan berbagai media guna mengakses, analisis serta menghasilkan informasi untuk berbagai keperluan Dalam kehidupan sehari-hari seseorang akan dipengaruhi oleh media yang ada di sekitar kita berupa televisi, film, radio, musik terekam, surat kabar dan majalah. Dari media itu masih ditambah dengan internet bahkan kini pun melalui telepon seluler dapat diakses.

Definisi literasi media menggunakan pendekatan trikotomi yang mencakup 3 bidang yaitu literasi media bermakna memiliki akses ke media, memahami media dan menciptakan/mengekspresikan diri sendiri dengan menggunakan media (Buckingham 2005, Livingstone 2005). Akses meliputi menggunakan serta kebiasaan media artinay kememapuan menggunakan fungsi dan kompetensi navigasi(mengubah saluran televisi, menggunakan sambungan Internet): kompetensi mengendalikan media (misalnya menggunakan sistem terpasang interaktif, melakukantransaksi melalui Internet); pengetahuan tentang legislasi dan peraturan lain dalam bidang tersebut (misalnya kebebasan berbicara, mengungkapkan pendapat, perlindungan privasi, pengetahuan mengenai materi yang mengganggu, perlindungan terhadap “sampah internet).

Pemahaman artinya memiliki kemapuan untuk memahami/menafsirkan serta memperoleh perspektif isi media serta sikap kristis terhadapnya.

Menciptakan mencakup berinteraksi dengan media (misalnya bebricara di radio, ikut serta dalam diskusi di internet) juga menghasilkan isi media. Bagi seseorang yang memiliki pengalamanengisi berbagai jenis media massa membuat seseorang memiliki  pemahaman yang lebih baik tentang dan pendekatan kritis terhadap isi media.

Jadi literasi media adalah masalah ketrampilan, pengetahuan dan kompetensi, juga tergantung pada institusi, lembaga dan teknik untuk mediasi informasi dan komunikasi. Secara analitis, konsep literasi media digunakan pada aras perorangan dan masyarakat.

Istilah media mencakup semua media komunikasi, kadang-kadang digunakan istilah media massa merujuk ke semua media yang dimaksudkan untuk mencapai audisi sangat besar seperti televisi siaran dan bayar, radio, film, surat kabar dan majalah. Sering pula istilah “dalam semua media dan format” mengacu pada komunikasi dan diseminasi informasi dalam berbagai media berlainan serta berbagai format (teks, grafik, foto, tabel statistik dll).

Marshall McLuhan dianggap sebagai pencipta istilah “medium is the message”, artinya isi seringkali tidak dapat dilepaskan dari media khusus yang digunakan untuk memancarkan berita. Karena itu karena alasan keterbatasan waktu dan anggaran, berita yang dipancarkan melalui media televisi harus diformat dan ditata  cara paling optimal guna “berita diteruskan”. Singkatnya, berita dalam media televisi, tidak boleh terlalu panjang, dalam bahasa sederhana dll.

Media interaktif memungkinkan pemakai berinetraksi langsung dengan gawai komunikasi atau telekomunikasi seperti model “layar sentuh”, kini mulai banyak digunakan di restoran, hotel, pusat informasi wisata dll.

Literasi media mencakup semuanya dari memiliki pengetahuan yang dipelrukan untuk menggunakan teknologi media lama dan baru sampai dengan memiliki hubungan kritis ke konten medua. Tulisan seperti Buckingham (2005), Livingstone (2005) menyatakan bahwa trikotomi untuk mendefinisikan literasi media adalah memeliki akses ke media, memahami media dan menciptakan, mengekspresikan diri sendiri menggunakan media. Liiterasi media mengakui pengaruh harian pada manusia yang berasal dari televisi, film, radio, musik, surat kabar, dan majalah.

C. Literasi teknologi komputer dan komunikasi  lazim disebut literasi komputer (IFLA ALP 2006)

Literasi komputer artinya kemampuan tahu bagaimana mengguinakan dan mengoperasikan komputer secara efisien sebagai mesinpemroses informasi (Horton Jr, 2007). Bagian ini merupakan separuh bagian dari literasi teknologi informasi dan computer, separo lainnya adalah Literasi media.

Bagian ini terdiri dari: literasi perangkat keras dan perangkat lunak. Literasi perangkat keras mengacu kepada operator dasar yang iperlukan untuk menggunakan komputer seperti Personal Computer, Laptop, Notebook, Tablet Computer serta gawai genggam semacam Blackberry. Ada pun literasi perangkat lunak mengacu  pada himpunan prosedur dan instruksu tujuan umum yang disyaratkan oleh perangakt keras computer atau telekomunikasi untuk melaksanakan fungsinya.  Dalam LI  computer paling utama adalah perangkat lunak pengoperasian dasar seperti Windows, lembar batang (spreadsheet) untuk data numeric seperti Excell peramgkat lunak penyajian preesenatsi seperti PowerPoint dan perangkat lunak  penyedia jasa infotmasi untuk menggunakan Internet termasuk penelusuran WWW. Bagian ketiga adalah luetrasi aplikasi mengacu pada pengetahuan dan ketrampilan yang diperlukan untuk menggunakan berbagai paket perangkat lunak tujuan khusus.

D. Literasi  jaringan

Merupakan literasi  dalam menggunakan jaringa digital secara efektif, yang banyak berkembang berkat keberadaan Internet.  Bagi pustakawan literasi informasi mensyaratkan perubahan pikir, dari “kepemilikan” ke “akses” artinya informasi milik perpustakaan  namun dapat diakses oleh publik sehingga menimbulkan pertanyaan seberapa jauh konsep kepemilikan itu. Dalam konteks ekonomi informasi, hal itu menunjukkan ciri khas informasi dilihat dari segi ekonomi, misalnya informasi yang telah dijual akan tetap menjadi milik penjual. Hal itu berbeda dengan penjualan benda misalnya makanan, sekali dijual maka makanan itu pindah ke  tangan pembeli (Kingma, 2001).

Literasi  ini berarti seseorang memahami bagaimana informasi dihasilkan, dikelola, tersedia, dapat menelusur infromasi dari jaringan dengan menggunakan berbagai alat telusur, memanipulasi  informasi berjaring dengan kombinasi berbagai sumber, menambahnya atau meningkatkan nilai informasi dari situasi tertentu.

Bagi manajer informasi termasuk pustakawan perlu ada perubahan cara berpikir, dari pendekatan kepemilikan ke pendekatan akses dan ini menuntut kompetensi dalam temu balik informasi dan akses ke sumber daya elektronik jarak jauh.

E. Literasi kultural

Literasi kultural artinya pengetahuan mengenai, serta pemahaman tentang, bagaimana tradisi, kepercayaan, simbol dan ikon, perayaan dan sarana komunikasi sebuah negara, agama, kelompok etnik atau suku berdampak terhadap penciptaan, penyimpanan, penanganan, komunikasi, preservasi serta pengarsipan data, informasi dan pengetahuan dengan menggunakan teknologi. Pemahaman literasi informasi dalam kaitannya dengan literasi kultural adalah baaimana faktor budaya berdampak terhadap penggunaan teknologi komunikasi dan informasi secara efisien. Dampak itu dapat positif maupun negatif. Penyebaran televisi misalnya berdampak hilangnya permainan anak-anak yang secara tradisional dilakukan waktu  terang bulan. Di segi lain, penyebaran telepon seluler, televisi dan komunikasi nirkabel terjadi sebagai hasil kemauan penduduk lokal untuk mengakui, menerima dan mengadaptasi teknologi tersebut dalam budaya masing-masing.

E. Literasi digital

Literasi informasi berbeda dengan literasi digital. Literasi informasi fokus pada pemahaman kebutuhan informasi seseorang, dilakukan dengan kemampuan untuk menemukan dan menilai informasi yang televan serta menggunakannya secara tepat. Literasi informasi mulai banyak digunakan sejak tahun 1980an.

Istilah literasi digital mulai popular sekitar tahun 2005 (Davis & Shaw, 2011) Literasi digital bermakna kemampuan untul berhubungan dengan informasi hipertekstual dalam arti bacaan  takberurut berbantuan komputer. Istilah literasi digital pernah digunakan tahun 1980an, (Davis & Shaw, 2011), secara umum bermakna kemampuan untuk berhubungan dengan informasi hipertekstual dalam arti membaca non-sekuensial atau nonurutan berbantuan komputer (Bawden, 2001). Gilster (2007) kemudian memperluas konsep literasi digital sebagai kemampuan  memahami dan menggunakan informasi dari berbagai sumber digital.;  dengan kata lain kemampuan untuk membaca, menulis dan berhubungan dengan informasi dengan menggunakan teknologi dan format yang ada pada masanya.

Penulis lain menggunakan istilah literasi digital untuk menunjukkan konsep yang luas yang menautkan bersama-sama berbagai literasi yang relevan serta literasi berbasis  kompetensi  dan ketrampilan teknologi komunikasi, namun menekankan pada kemampuan evaluasi informasi yang lebih “lunak” dan perangkaian pengetahuan bersama-sama pemahaman dan sikap (Bawden, 2008; Martin, 2006, 2008) .

IFLA ALP Workshop (2006) menyebutkan bagian dari literasi informasi adalah literasi digital, didefinisikan  sebagai  kemampuan memahami dan menggunakan informasi dalam berbagai format dari sejumlah besar sumber daya tatkala sumber daya tersebut disajikan melalui komputer. Sesusia perkembangan Internet, maka pemakai tidak tahu atau tidak mempedulikan dari mana asalnya informasi, yang penting ialah dapat mengaksesnya.

Literasi digital mencakup pemahaman tentang Web dan mesin pencari. Pemakai memahami bahwa tidak semua informasi yang tersedia di Web memiliki kualitas yang sama; dengan demikian pemakai lambat laun dapat mengenal9i situs Web mana yang andal dan sahih serta situas mana yang tidak dapat dipercayai. Dalam literasi digital ini pemakai dapat memilih mesin pemakai yang baik untuk kebutuhan informasinya, mampu menggunakan mesin pencara secara efektif (misalnya dengan “advanced search”).

Singkatnya literasi digital adalah himpunan sikap, pemahaman, keteramnpilan menangani dan mengkomunikasikan informasi dan pengetahuan secara efektif dalam berbagai media dan format. Ada definisi yang menyertakan istilah hubung, berhubungan (coomunicating); mereka yang perspektisi manajemen rekod atau manajemen arsip dinamis menyebutkan istilah penghapusan (deleting) dan pelestarian (preserving). Kadang-kadang istilah penemuan (finding) dipecah-pecah lagi menjadi pemilihan sumber, penemuan kembali dan pengakaksesan (accessing) (Davis & Shaw, 2011). Walau pun literasi digital merupakan hal penting dalam abad tempat informasi berwujud bentuk digital, tidak boleh dilupakan bagian penting lainnya dari literasi digital ialah mengetahui bila menggunakan sumber non digital.

Menurut Bawden (2008), komponen literasi digital terdiri dari empat bagian sebagai berikut :

(1) Tonggak pendukung berupa :

  • literasi itu sendiri dan
  • literasi komputer, informasi , dan teknologi komunik

(2) Pengetahuan latar belakang terbagi atas :

  • dunia informasi dan
  • sifat sumber daya informasi

(3) Komptensi berupa :

  • pemahaman format digital dan non digital
  • penciptaan dan komunikasi informasi digital
  • Evaluasi informasi
  • Perakitan engetahuan
  • Literasi informasi
  • Literasi media

(4) Sikap dan perspektif.

Ad 1. Landasan ini  mencerminkan ketrampilan  tradisional, di dalamnya termasuk literasi computer yang memungkinkan sesdeorang mampu berfungsu dalam masyarakat. Menyangkut literasi komouter, ada pendapat yang mengatakan bahwa  literasi computer merupakan bagian dari literasi digital, namun ada pula yang berpendapat bahwa literasi computer sudah merupakan bagian literasi informasi. Literasi computer kini dianggap sebagai literasi saja dalam latar pendidikan atau di bawah tajuk semacam smart working, basic skills di tempat kerja (Robinson, 2005).

Literasi ini merupakan keterampilan dasar yang diperlukan untuk mampu menangani infomasi dan pengetahuan. Literasi tradisional dan ktrampilan TU tetap diperukan.

Ad 2. Pengetahuan latar belakang ini dapat dibagi lebih lanjujut menjadi dunia informasi dan sifat sumber daya informasi. Jenis pendidikan ini dianggap dimiliki oleh orang  berpendidikan semasa informasi masih dalam bentuk buku, surat kabar, majalah, majalah akademis, laporan profesional; umumnya diakses melalui bentuk cetak di perpustakaan. Ketika Internet berkembang yang memunculkan dokumen elektronik maka pola komunikasi kepanditan (scholarly communication) atau komunikasi ilmiah (scientific communication) berubah. Bila dulu dikenal model tradisional Garbey/Griffith yang  dimulai dari penelitian sampai ke penerbitan yang dilakukan secara tradisional, maka kini mucul model Garvey/Griffith yang sudah dimodernisir karena munculnya dokumen elektronik (Crawford, Hurd, & Weller, 1996) sehingga terjadi modus perubahan transfer informasi (Norton, 2000).

Ad 3. Kompetensi utama

Dalam literasi digital, yang menjadi kompetensi  utama mencakup :

(1) Pemahaman format digital dan non digital;

(2) Penciptaann dan komunikasi informasi digital;

(3) Evaluasi informasi;

(4) penghimpunan atau perakitan pengetahuan;

(5) Literasi informasi dan

(6) Literasi media (Davis & Shaw, 2011).

Kesemuanya itu merupakan ketrampilan dan kompetensi, dibuat pada tonggak (nomor i) yang merupakan landasan literasi digital. Ketramnpilan dan kompetensi tersebut memiliki jangkauan  luas dan mungkin berbeda antara satu negara dengan negara lain. Di sini dapat juga ditambahkan kompetensi dimensi etis dalam arti  pemakai mengetahui bagaimana mnsitat buku, jurnal, laporan  teknis dalam format kertas, melainkan juga tahu menyitat dokumen yang diterbitkan di Web.

Ada yang menambahkan pada kompetensi utama itu kompetensi penerbitan n artinya kompetensi menghasilakn swaterbitan di situs  pribadi Web. Kompetensi ini menggunakan berbagai kompetensi yang telah ada sebelumnya seperti mengunduh dan mengunggah berbagai jenis berkas digital citra, audio, teks dsb) dengan harapan seseorang menerbitkan informasi bermutu dengan tetap menghormati hak cipta.

Ad 4. Sikap  dan perspektif.

Ini merupakan hal yang, menciptakan tautan antara konsep baru literasi digital dengan gagasan lama tentang literasi. Perseorangan tidak cukup memiliki ketrampilan dan kompetensi melainkan hal itu harus berlandaskan kerangka kerja moral,yang diasosiasikan  dengan seseorang yang terdirik. Dari semua komponen literasi digital, mungkin yang paling sulit diajarkan adalah kerangka kerja moral, namun hal itu paling kuat  kedekatannya dengan istilah informasi dalam akar bahasa Latinnya informare artinya membentuk, memaparkan.

Pembelajaran mandiri dan literasi moral dan sosial merupakan kualitas yang ada pada seseorang dengan motivasi dan pikiran mendayagunakan informasi sebaik-baiknya. Ketiga hal tersebut merupakan dasar pemahaman pentingnya informasi sertaurusan yang baik dengan sumber daya informasi dan saluran komunikasi serta insentif untuk meningkatkan kemampuan seseorang ke tingkat yang lebih baik.

Literasi moral menyangkut pemahaman bahwa akses yang hampir tidak terbatas pada Web diikuti dengan pemahaman bahwa tidak semua materi yang diunduh itu bebas dari hak cipta.

Keempat komponen dianggap merupakan  tunutan yang berat yang ditujukan pada pemakai informasi. Rasanya berat namun hal tersebut merupakan keharusan bila seseorang berkecimpung dan berhasil dalam lingkungan informasi dewasa ini. Dalam hal ini khususnya literasi digital merupakan alat yang ampuh untuk menghindari masalah dan paradoks dalam perilaku informasi seperti beban luwih informasi (information overload), kecemasan informasi, penghindaran informasi dan sejenisnya (Bawden & Robinson, 2009).

Dunia kini dipenuhi informasi yang diperoleh melalui berbagai cara seperti berikut :

(1)   Manusia menemukan informasi melalui indera fisik, mental, dan emosi.

(2)   Manusia mencari informasi dengan cara bertanya dan mencarinya.

(3)   Manusia memperoleh informasi sebagai masukan dari manusia lain dan dari berbagai sistem informasi.

(4)   Manusia menata informasi dalam benak dan catatannya dan juga membuat informasi.

Maka manusia akan mencatat atau mengeluh tentang terlalu banyak informasi  di dunia ini. Hal itu bukan hal baru karena pada tahun 1755 Ensiklopedi Denis Dideot mengatakan bahwa peningkatan jumlah materi yang diterbitkan akan membuat manusia lebih mudah menemukan ulang fakta dengan cara mengamati alam  dariapa menemukan informasi yang tersembunyi dalam banyak materi. Akhir Perang Dunia 2 juga sering ditandai dengan banyaknya informasi sehingga muncul istilah seperti ledakan informasi atau banjir informasi. Alvin Tofler dalam bukunya Future Shock (1970) menggambarkan perubahan tknologi dan structural pada masyarakat serta mempopulerkan istilah information load (beban lebih informasi).

Beban lebih informasi itu menyebabkan timbulnya kecemasan informasi (information anxiety) yang timbul akibat kesenjangan yang semakin lebar antara apa yang dipahami manusia dengan apa yang seyogyanya dipahami manusia. Seperti dikatakan Wurman (1989) dan business dictionary, kecemasan informasi adalah lubang hitam (black hole) antara data dengan pengetahuan,  dan apa yang terjadi manakala infortmasi tidak memberitahukan apa yang diinginkan manusia atau yang perlu diketahui manusia.

Sikap kecemasan informasi menimbulkan penghindaran informasi (information avoidance) yang berarti setiap perilaku yang dirancang untuk menghindari atau menunda akuisisi informasi yang tersedia namun sebenarnya merupakan informasi yang tidak  diinginkan (Frey, 1982; Kate Sweeny et al, 2010). Maka literasi digital merupakan alat bantu yang ampuh untuk mengatasi masalah dan paradox perilaku informasi seperti beban lebih informasi, kecemasan informasi, penghindaran informasi dan sejenisnya (Bawden&Robinson, 2009).

Literasi digital berdampak pada pustakawan karena dia harus menguasai literasi informasi serta literasi lainnya sehingga memungkinkan pustakawan mengembangkan kegiatan literasi informasi di lingkungannya.

Pengetahuan latar belakang juga menimbulkan masalah pada pendidikan pustakawan. Apakah pola pendidikan pustakawan yang didominasi program sarjana masih diteruskan atau diubah? Pengalaman menunjukkan bahwa pustakawan yang berbasis sarjana ilmu perpustakaan merasakan kurang bekal ilmu pengetahuan lain untuk kepentingan pekerjaannya. Maka banyak pustakawan yang bergelar sarjana ilmu perpustakaan, manakala sudah bekerja, melanjutkan pendidikan di tingkat pascasarjana bidang lain seperti komunikasi, pendidikan, sejarah dll.

Keadaan semacam itu mencetuskan gagasan mengapa beberapa lembaga penyelenggara pendidikan pustakawan lebih memusatkan pada pendidikan pascasarajana disertai dengan kegiatan riset sedangkan lembaga lain tetap berkonsentrasi pada program sarjana saja. Juga secara tidak langsung hal itu Nampak pada usulan Forum Kerjasama Perpustakaan Perguruan Tinggi yang mengusulkan agar kepala perpustakaan universitas adalah mereka yang bergelar magister ilmu perpustakaan atau yang lebih tinggi.

Penutup
Literasi informasi mencakup pengetahuan dan kebutuhan informasiseseorang dan kemampuan untuk mengenali, mengetahui lokasi, mengevaluasi, mengorganisasi dan menciptakan, menciptakan dan mengkomunikasikan informasi secara efektif untuk mengatasi isu atau masalah yang dihadapi seseorang. Literasi informasi terbagi atas literasi visual, ~media,~komputer,~jaringan dan IFLA menyertakan pula literasi digital walau pun hal ini tidak selau disebuit-sebut dalam buku lainnya. Istilah literasi informasi mulai popular sekitar athun 1980 an, terbadiri dari berbagai jenis literasi.

Informasi digital merupakan himpunan sikap, pemahaman, dan keterampilan untuk menangani dan mengkomunikasikan informasi dan pengetahuan secara efektif dalam berbagai media dan format. Istilah literasi digital mulai popular sekitar tahun 2005. Literasi digital terbagi atas empat komponen yaitu tonggak literasi, pengetahuan latar belakang, kompetensi utama dan sikap serta perspektif, masih ditambah dengan kerangka moral.

Sumber : https://sulistyobasuki.wordpress.com/2013/03/25/literasi-informasi-dan-literasi-digital/

Sosialisasi Literasi Ekonomi Kerakyatan Di Kantor Camat Padang Panjang Timur

Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Kota Padang Panjang Turun kelapangan bersama Kepala Dinas ALVISENA, ST.MT dan Kepala Bidang Perpustakaan JONI ALDO, A.Md Menyampaikan Program dan mensosialisasikan Langsung dengan Lurah se Kecamatan Padang Panjang Timur beserta Camat Padang Panjang Timur tentang Program dan Kegiatan Dinas Perpustakaan Dan Kearsipan Tahun 2019 sehingga Kegiatan ini békesinambungan dengan Pemerintah Kelurahan sebagai ujung tombak yang langsung bersentuhan dengan masyarakat Kota Padang Panjang sebagai Kota Literasi yang langsung di Canangkan oleh Kepala Perpustakaan Nasional baru Padang Panjang yang pétama kali dicanangkan bersamaan dengan kegiatan Temu Penyair Asia Tenggara tanggal 3 sampai 6 Mai 2018 .

  

Kepala Dinas Perpustakaan langsung bersosialisasi dengan Lurah se Kecamatan Padang Panjang Timur dengan terlaksananya kegiatan ini nantinya Dinas Perpustakaan Dan Kearsipan dan Kelurahan bersinergi dalam meningkatkan Ekonomi Masyarakat . Literasi ini adalah kegiatan yang perlu didukung oleh semua OPD terkait sehingga Masyarakat yang ada di Kelurahan  akan menikmati dari manfaat Literasi dari membaca maupun tentang Ekonomi Kerakyatan Kedepannya juga akan di laksanakan di Kecamatan Padang Panjang Barat.

Kepala Dinas Dinas Perpustakaan dan Kearsipan memberikan pencerahan di depan Camat dan Lurah lurah di kecamatan Padang Panjang Timur tentang Padang Panjang sebagai Kota  Literasi . Dengan telah di canangkan Padang Panjang sebagai Kota Literasi agar semua Stackholder sebagai perpanjangan tangan pemerintah yang bersentuhan dengan masyarakat tentu akan  bersinergivitas dengan aparat penyelenggara ditingkat bawah ( Kelurahan ) sehingga basis basis berkegiatan sambil di Dinas Perpustakaan dan Kearsipan akan terjadi juga di  Kelurahan sebagai  tempat berkegiatan dan berdiskusi apa saja tentang organisasi yg akan meningkatkan ekonomi masyarakat dan Dinas Perpustakaan dan Kearsipan sebagai fasilitator akan berusaha menindaklanjuti apa apa saja yg terkendala dilapangan akan menyampaikan pada dinas terkait sehingga kendala kendala dilapangan bisa teratasi secara bersama dengan dinas teknis lainnya untuk mencarikan solusi yg terbaik kedepannya. Setiap kelurahan pasti ada keunggulan masing masing-nya dan ke unggulan inilah nantinya akan kita kembangan menjadi ekonomi kreatif di tengah-tengah masyarakat. Program Dinas Peprustakaan dan Kearsipan akan mensosialisasikan program Dinas Peprustakaan dan Kearsipan ketingkat  bawah Kelurahan sehingga masyarakat melalui kelurahan akan sejalan dg apa yg direncanakan Pemerintah Daerah. Dinas Peprustakaan dan Kearsipan selaku penggagas tahun ini dengan Programnya Literasi akan terus mensosialisakan kegiatannya ini sampai keseluruh masyarakat melalui Perpustakaan di Kelurahan maupun pojok-pojok baca yg ada di tengah-tengah masyarakat sehingga minat baca dan mengaplikasikan yg dibaca itu bisa direalisasikan dengan kelompok-kelompok kampung-kampung literasi yg akan dibuat oleh kelurahan yang ada di Kota Padang Panjang. Dengan sudah adanya kampung-kampung literasi, disanalah tempat berkumpul, berdiskusi, tempat bermain bagi anak anak,  sambil bermain dengan permainan anak nagari zaman dahulu  secara tradisi akan membangkit batang terendam dan azas musyawarah Minangkabau akan muncul dan hidup kembali di tengah-tengah masyarakat. Pada pertemuan itu lurah beserta camat akan membuatkan program yang bisa mendukung gerakan literasi yg berbasis ekonomi dan  mensejahterakan masyarakat. Dalam perhelatan FESTIVAL LITERASI 2019 akan berakar dari masyarakat dan akan dipahami makna Literasi itu sendiri, Sehingga nantinya Padang Panjang sebagai Kota Literasi tidak hanya berkutat di buku saja, tetapi sudah menyasar ke Literasi Ekonomi Kreatif dan Bidang-bidang lainnya yang ada di masyarakat Kota Padang Panjang.

(Padang Panjang 06 September 2018).